All for Joomla All for Webmasters
Featured

Kawah Putih Dolok Tinggi Raja, Objek Wisata di Simalungun

baguskali.com

Dolok tinggi raja adalah kawasan cagar alam seluas 167 Ha yang terletak di Kecamatan Silau Kahen, Kabupaten Simalungun, provinsi Sumatera Utara. Di dalam area kawasan cagar alam dolok tinggi raja, terdapat objek wisata kawah putih, yang lebih sering dikenal dengan nama kawah putih tinggi raja seluas 30 Ha. Namun, hal ini menjadikan objek wisata kawah putih tinggi raja susah untuk berkembang, dikarenakan berbenturan dengan status area ini berada dikawasan Cagar Alam.

Penanda memasuki cagar alam dolok tinggi raja

Sejarah

Dolok tinggi raja ditetapkan sebagai cagar alam dengan keputusan Zelfbestuur Besluit (ZB) Nomor 24 Tangga 16 April 1924, pada masa pemerintahan kolonial Belanda. Hingga sekarang, kawasan ini masih berstatus cagar alam.

Sejarah terbentuknya Kawah putih dolok tinggi raja belum diketahui dengan pasti. Warga Simalungun masih percaya terbentuknya kawah putih dan mata air panas dolok tinggi raja berdasarkan legenda rakyat.

Kawah Putih Dolok Tinggi Raja

Legenda

Dahulu kala daerah tinggi raja ini merupakan sebuah daerah raja-raja yang makmur. Ada seorang Raja yang mempunyai orang tua yang sudah tua renta, suatu ketika Raja tersebut hendak mengirim makanan lezat kepada orang tua nya yang sudah tua tersebut, maka sang Raja memerintahkan seorang petani Aren yang kala itu hendak pulang kedaerah tempat orang tua sang Raja tinggal. Ditengah perjalanan pesuruh raja tersebut lapar, dia memakan semua bekal ibu sang Raja dan hanya menyisakan makanan yang tidak layak, yakni berupa tulang belulang. Mendapati bekal makanan yang tidak layak hasil kiriman sang Raja, ibu sang raja pun murka, si ibu memanggil anak-anaknya yang lain untuk mengadakan sebuah acara tari-tarian dengan media seekor kucing. Ditengah acara tersebut terjadi sebuah insiden, dimana air panas yang sudah dimasak tumpah. Air panas yang tumpah tersebut meluas keseluruh daerah dan membanjiri daerah tersebut. Daerah yang dibanjiri air panas tersebut inilah yang kini kita dapati menjadi sebuah kawah air panas dan nama Tinggi Raja juga diambil karena cerita legenda ini dimana daerah ini dahulu kala adalah Kerajaannya para Raja-raja.

Tinggi Raja sudah ditemukan sejak ratusan tahun lalu, tetapi karena akses menuju tempat ini sangat memprihatinkan. Akses jalan menuju ke cagar alam ini yang sangat terjal dan rusak parah. Sampai saat ini belum ada perhatian dari pemerintah setempat untuk memperbaiki akses jalan ke tempat ini.

Untuk sampai ke daerah cagar alam dolok tinggi raja, pengunjung dapat menggunakan kendaraan roda empat atau roda dua, yang kemudian menempuh jarak sejauh 95 Km dari pusat kota Medan dengan rute perjalanan sebagai berikut: Medan melewati perisimpangan Kota Lubuk Pakam lalu menuju Galang kemudian melewati Dolok Masihul lalu masuk kepersimpangan Nagori Dolok dan sampailah ke kawasan cagar alam Dolok Tinggi Raja.

Sampai saat ini belum ada kendaraan umum untuk mencapai ke kawasan ini. Sepertinya Ini harus menjadi perhatian serius pemerintah Sumatera Utara.

Komentar Anda

Most Popular

To Top